Programmer

Kecelakaan terbesar kedua dalam hidup gw itu adalah kenapa gw bisa kuliah jurusan IT.

Oke, bayangkan.
Dulu tinggal di kampung, listrik aja hidupnya kayak puasa sunnah, Senin-Kamis doang nyalanya.
Waktu SMP, pelajaran yang paling high-tech itu MENGETIK, yes mengetik, di mesin ketik, yang ujiannya mengetik dengan tutup mata dan harus 10 jari mengetiknya (baca : kalau 11 jari cuma telunjuk doang yang gerak - dan abis itu pengaris guru mengetik bergerak juga tuk mukul tangan gw).
Waktu SMA, secanggih-canggihnya adalah buka komputer, dan ngetik di Microsoft Word. Dalam hati gw, itu ga ada bedanya dengan pelajaran mengetik waktu SMP dulu :

  1. Komputer ada layarnya aja, mesin tik juga ada layarnya (di kertas langsung)
  2. Komputer bisa backspace, mesin tik bisa juga sih backspace - tapi nimpa huruf sebelumnya - dan nilai nya berkurang karena ada timpa-timpa huruf.
  3. Komputer tulisannya bisa berwarna, mesin tik juga bisa - tinggal ganti aja itu rol-rol karbon mesin tik dengan yang ada warnanya, warna kesukaan gw itu karbon warna merah.

Jadi, komputer == mesin tik. Tidak ada beda.

Hal yang paling canggih waktu hidup gw sebelum kuliah, GW BISA BIKIN EMAIL YAHOO. KEREN BANGET !!!!!


Waktu mau kuliah, bingung mau mengambil jurusan apa. Untungnya masih niat kuliah. Ada beberapa universitas yang menawarkan beasiswa : jurusan pertambangan, teknis industri, ekonomi, dan management.
Apa yang Darwin lakukan ?
Ikutan UMPTN (Ujian Masuk Perguruan Tinggi Negeri), pilih jurusan PSIKOLOGI Universitas Indonesia. Hasilnya ? GA LULUS.

Kegagalan pertama dalam hidup gw, sakit sih. (kegagalan nembak cewe ga dihitung ya).


Om gw akhirnya bilang gini ke gw "Win, ambil jurusan IT aja. Lagi trend. Bagus tuk masa depan".
Gw nanya "Om, IT itu apa?"
Om gw "Jurusan Komputer"
Gw langsung mikir --> JURUSAN MENGETIK MAKSUDNYAAAAAAA? MAU JADI APA MASA DEPAN GW ????
Om gw menambahkan "Susah lho ujian masuknya, coba aja dulu"
Gw "OKEEE".

Gw cuma merasa tertantang, sesusah apa sih.


Ambil formulir di Binus, yang kata Om gw Universitas IT terbaik pada zamannya, yang lain jauhhhhh. Kata Om gw lho ya.
Minggu depan ujian masuk di Binus Kemanggisan.
Masuk ruang ujian masuk.
30 menit gw kelar dan keluar ruangan.
SMS Om gw (YA SMS, karena kalau cuma miss call dan berharap Om gw call back, takut diomelin. Kalau nelp, ga ada pulsa), Om gw kaget kenapa gw cepat banget keluar ruang ujian.
Om gw "Salah jadwal ?"
Gw jawab "Ga Om, tadi dah kelar".
Om gw "Kan udah Om bilang, susah ujiannya. Jgn stress ya, kita cari Universitas IT lain ya".

2 minggu kemudian datang surat dari Binus ke rumah Om gw, kalau gw diterima di Binus.


Kuliah semester 1 itu phase yang bikin gw desperado, terlalu complicated untuk salah satu mata pelajaran utama jurusan IT, Algoritma dan Pemrogramman - waktu itu bahasa C yang menjadi pengantar mata kuliah ini. Otak gw mungkin ga sampe, itu terlalu ngejelimet, bikin FOR, WHILE, DO WHILE, IF ELSE, bermain dengan sintaks dan lain hal.
Mana waktu ngoding, harus di GREEN SCREEN, yang layarnya full hitam dengan tulisan warna hijau. Desperado tingkat tinggi.
Alhasil, nilai Algoritma dan Pemrogramman gw di semester satu itu 48, F nilainya. Mau pingsan rasanya.


Gw itu ga nangkep fungsi perulangan FOR itu untuk apa, if else itu untuk apa, dan hal-hal basic lainnya. Gw ga tau mau bikin apa dengan coding seperti itu.
Temen-temen gw bisa bikin bola mantul-mantul lah di box gitu, bisa bikin piramida, bisa bikin game ping pong sederhana, dan lain hal. Gw, compile aja error.


Gw semester 4, akhirnya memberanikan diri magang di salah satu perusahaan IT. Berbekal sebuah surat lamaran magang, yang lebih ke surat curhat daripada surat lamaran magang (ntar gw ceritain lebih detail terkait surat ini). Gw diterima oleh bos gw yang pertama di dunia kerja, Ko Hari. Waktu itu gw diajarin bikin website, dari basic HTML sampe coding PHP. Akhirnya gw bisa bikin forum, beberapa module kecil ecommerce, dan kayak form-form gitu.
Yang jago bukan gw sih kenapa bisa bikin gituan, tapi Ko Hari yang begitu sabar ngajarin gw, dari orang yang bener-bener bego coding, sampe jadi menjadi level bego aja.
Tapi, gw akhirnya menemukan sesuatu dari coding. Yaitu visual. Gw suka menghasilkan sesuatu yang visual, yang kelihatan, yang berwarna, yang nge-flow. Ini basic untuk gw yang tipe orang visual.
Coding ini juga mengajarkan gw tuk basic thinking dan decision, harus bisa create sesuatu yang simple dan direct, tidak muter-muter.
Waktu magang juga, gw diajarin untuk kolaborasi, jadi bikin coding yang modular, jadi bisa nyambung waktu disatuin dengan coding team yang lain, jadi egoisme coding ditepikan. Karena harus follow aturan coding yang sudah ditentukan, tidak boleh bikin coding dengan cara sendiri.
Coding memperburuk gw juga sih, karena suka gw maki-maki sendiri kalau ada error yang ga jelas, udah muter-muter 1 jam-an ga ketemu kenapa, terus tinggal makan, balik coding lagi, eh rupanya kurang ; atau } aja.

Yang mengena tuk gw, coding ngajain gw logika berpikir.


Gw bersyukur karena awal karir gw itu menjadi programmer, itu good basic untuk orang yang gagal kayak gw.


Sekarang,
Gw sering interview temen-temen baru yang mau join ifabula. Hal pertama yang bikin gw udah putusin kalau temen baru tersebut ga akan jodoh dengan Ifabula kalau ada bilang "Pak, saya ga bisa jadi Business Analyst" atau "Saya ga bisa coding Pak" atau "Saya ini ga bisa jadi PM". Ini basic menurut gw, kalau seseorang sudah memblok diri "Ga bisa" ini dan itu, itu dia sudah membatasi potensi yang dia punya.
Sebenarnya pertanyaan yang mesti dijawab :
Sudahkah mencoba role baru ini ?
Kalau sudah, waktu jalanin role baru tersebut, udah kasih yang terbaik belum ?
Kalau menurut lo sudah memberikan yang terbaik, terbaik menurut siapa ? Udah explore atau research belum ? Udah tanya orang yang lebih pengalaman ? Atau udah beli buku belum untuk belajar lagi ?
Waktu udah coba dan jalanin, dan gagal, apa yang lo lakukan ?


Setiap orang bisa improve, setiap orang bisa semakin baik.


Kecelakaan terbesar pertama dalam hidup gw itu adalah waktu ketemu MichJess, dulu, di kost2an.

Darwin Susanto

Darwin Susanto

Diving to Digital Marketing, and believe Marketing must be fully supported by Creativity and Technology.